Museum Dewantara Kirti Griya




Bangunan ini merupakan rumah orang Belanda (Gevangenis Laan) yang didirikan pada tahun 1915 dengan gaya Eropa dikombinasikan arsitektur Jawa. Pemilik terakhir sebelum ditempati Ki Hajar Dewantara adalah janda penguasa perkebunan Belanda bernama Mas Ajeng Ramsinah, kemudian dibeli oleh Tamansiswa pada 14 Agustus 1934 dengan harga f 3000 (tiga ribu gulden). Pada 18 Agustus 1951, pembelian tersebut dihibahkan pada Yayasan Tamansiswa. Tanggal 2 Mei 1970, museum diresmikan dan dibuka untuk umum oleh Nyi Hajar Dewantara. Peresmian ini ditandai dengan sengkalan yang berbunti: Miyat Ngaluhur Trusing Budi, yang bermakna para pengunjung diharapkan dapat mempelajari, meresapi, menghayati isi museum untuk selanjutnya dapat menciptakan gagasan-gagasan baru.

Dilansir dari laman cagar budaya kemdikbud, bahwa konstruksi bangunan cukup kokoh karena bahan yang digunakan berkualitas tinggi. Kayu jati, tembok berukuran satu bata merah, tegel yang indah dan kuat merupakan unsur-unsur kekokohan bangunan.

Lokasi cagar budaya ini berada di Jl. Taman Siswa No. 31, No No.25, Wirogunan, Mergangsan, Yogyakarta City, Special Region of Yogyakarta 55151






img

Jogja Belajar Budaya

JB Budaya adalah salah satu layanan unggulan Balai Teknologi Komunikasi Pendidikan DIY yang terintegrasi dengan jogjabelajar.org. JB Budaya merupakan media pembelajaran berbasis website yang mempelajari tentang budaya-budaya di Yogyakarta.



Situs Budaya Lainnya

Gedung SMA BOPKRI I Yogyakarta

Gedung SMA BOPKRI I Yogyakarta pada mulanya digunakan sebagai Christelijk MULO School. Bangunan ini didirikan pada tahun 1922. Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO) merupakan....

Baca Selengkapnya

Candi Gebang

Yogyakarta memiliki banyak candi, salah satu diantaranya adalah Candi Gebang. Candi Gebang terletak di Dusun Gebang, Desa Wedomartani, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten....

Baca Selengkapnya

Kantor Pos Besar Yogyakarta

Bangunan Kantor Pos Besar pada masa kolonial Belanda bernama Post, Telegraaf en Telefoon Kantoor. Bangunan tersebut dirancang oleh Departemen Pekerjaan Umum pemerintahan Hindia Belanda....

Baca Selengkapnya